Penyelenggaraan anak-anak dewasa



Tugas untuk menyokong anak-anak mereka adalah yang termaktub dalam seni. tiga puluh Perlembagaan, dengan seni.

dan, secara tidak langsung, dengan seni.

bis, perenggan, c.c

memerlukan kedua-dua bapa kewajipan untuk mengekalkan, mengarahkan dan mendidik anak-anak mereka, mengambil kira kecenderungan dan aspirasi kanak-kanak, di bahagian untuk masing-masing bahan, dan menurut kemampuan mereka untuk bekerja atau di rumah. Tidak ada peraturan dalam perintah jenis yang memberikan untuk apa-apa khusus obligasi bapa boleh berhenti dengan umur anak, dan, sehingga masa yang singkat lalu, pada masa yang sama, tidak ada peraturan yang nyata ditetapkan bahwa anak sepatutnya dikekalkan, dengan ibu bapa, sejak umur dewasa. Ia adalah prinsip kenyataan menurut yang tepat untuk penyelenggaraan tanpa latihan kuasa ibu bapa. Sebenarnya, sementara kuasa terhenti pada umur anak-anak, penyelenggaraan obligasi telah akhir jangka tetap oleh undang-undang. Kewujudan masih dipercayakan kepada perasaan yang baik dari orangtua atau budi seorang hakim. Menurut apa yang diramalkan oleh undang-undang, kewajipan penyelenggaraan anak umur, terdiri dalam kos biasa dalam luar biasa, dan, khususnya, berkaitan dengan perbelanjaan di pendidikan dan latihan, seperti undang-undang, ia adalah tepat dengan hormat untuk penyatuan di pihak anak, kedudukan yang memenuhi di peringkat profesional, dalam pertimbangan mereka tentu kajian, yang menentukan akhir untuk pembayaran penyelenggaraan. Penyelenggaraan kemudian mempunyai kandungan besar, seperti, khususnya, adalah biasa kos kehidupan sehari-hari (makanan, pakaian, dan lain-lain.) dan orang-orang yang berkaitan dengan pendidikan, dan juga orang-orang untuk bersantai dan cuti. Menurut undang-undang kes, obligasi berhenti apabila anak mencapai status ekonomi kemerdekaan yang terdiri dalam persepsi pendapatan sama untuk kemahiran yang diperolehi dalam hubungan yang normal dan konkrit keadaan pasar, tidak menyatakan tujuan, tenor hidup sejauh ini. Kanak-kanak mempunyai hak untuk berada dalam posisi untuk berakhir kitaran kajian dan perlu membeli mereka sendiri profesionalisme di lapangan kerja yang dipilih. Dalam ketiadaan mencapai ekonomi kebebasan kanak-kanak, ibu bapa boleh dikeluarkan dari kewajiban penyelenggaraan hanya apabila kegagalan untuk masuk ke dunia kerja adalah yang disebabkan oleh kelalaian atau jika tidak bergantung pada satu fakta imputable untuk kanak-kanak sendiri, untuk tidak memiliki dimasukkan ke dalam keadaan mendapatkan pendidikan atau mendapat pendapatan melalui latihan yang layak aktiviti kerja-kerja. Dalam hal ini, Mahkamah Agung juga telah memutuskan bahawa obligasi akan berhenti apabila anak mencapai usia yang menunjukkan kemampuan untuk menjaga untuk dirinya sendiri atau ketika ia telah ditolak tidak adil yang sesuai aktiviti kerja. Pada topik penyelenggaraan anak umur, undang-Undang menyediakan pelbagai sebutan. Sebenarnya, dia telah sering ditakrifkan had konsep kemerdekaan anak umur, dan memutuskan bahawa apa-apa pekerjaan atau pendapatan (seperti yang tidak menentu bekerja, untuk contoh) membuang tugas untuk mengekalkan, walaupun ia tidak perlu untuk pekerjaan yang stabil, pendapatan yang cukup atau memiliki warisan seperti untuk memastikan ekonomi sara diri. Ia tidak dipertikaikan itu, supaya ia tidak obligasi penyelenggaraan, status ekonomi kebebasan kanak-kanak boleh dianggap sebagai dicapai di hadapan digunakan, seperti untuk membenarkan pendapatan sama untuk profesionalisme dan sebuah penempatan yang sesuai dalam pembangunan ekonomi konteks rujukan, sesuai untuk bakat dan aspirasi. Dalam hal ini, orientasi adalah seragam, penanaman aspirasi anak usia undang-undang yang ingin melakukan perjalanan belajar untuk mencapai kedudukan yang lebih baik dan kerjaya tidak mengurangi tugas untuk mengekalkan sebahagian daripada ibu. Dikecualikan, bagaimanapun, dengan mahkamah Agung tugasan manfaat adalah disebabkan oleh ‘kehilangan kesempatan’ karena yang sama adalah salah faham tafsiran institut penyelenggaraan yang dimaksudkan untuk berhenti setelah kau mencapai status ekonomi sara diri dengan persepsi ‘pendapatan sama untuk kemahiran yang diperolehi dalam hubungan yang normal dan konkrit keadaan pasaran’. Jika anak-anak tidak menunjukkan apa-apa kepentingan dalam mencari pekerjaan, mereka akan kehilangan hak untuk penyelenggaraan jika ibu bapa yang mampu memberikan bukti yang tekun. Ketika ibu bapa, kemudian, adalah terbukti mempunyai letakkan muda dalam kedudukan untuk menjadi cukup, kewajipan untuk membayar penyelenggaraan gagal untuk melakukannya, tanpa mengira keadaan ekonomi ibu bapa karena anak beruang kewajipan untuk tinggal ketika dia mempunyai peluang dan begitu harus melakukan segala sesuatu dalam kekuasaan-nya untuk mencari pekerjaan. Kesimpulannya, jika anak, oleh itu, adalah tidak terlibat dalam mencari pekerjaan, bapa mungkin membuat keputusan untuk menggantung penyelenggaraan, dan tentu saja setelah meminta izin kepada mahkamah untuk yang dia juga meminta untuk semakan syarat-syarat penyelenggaraan